Tuesday, January 26, 2010

Part 3 : Itulah Sinar

Aku pulang ke bilik dengan hati yang gembira.

"Hoi! Ko ni dah kenapa asyik sengeh dari tadi. Ko suka mamat tu ya?", kata Adilla menghentikan aku.

"Erm..aku memang suka mamat tu.. ada sikit perangai dia macam arwah Fikri. Tapi ntah la Dilla.. Aku rasa macam cepat je aku hati aku nak cari pengganti Fikri. Hati aku masih lagi pada Fikri..", akhirnya aku meluahkan apa yang terbuku di hati ini. Sememangnya, aku sedih sangat Fikri pergi dengan keadaan macam tu.

"Tak pa la Elly. Ko bagi peluang hati ko terima orang lain..yang pergi biarlah pergi..Walaupun perit..ko kena cari pengganti

Fikri..Malas dah aku layan ko dengan perasaan ko tu.. ", kata Adilla dengan nada mengejek.

"OOo.. Dah boring ye.. Kalau aku takda mencari plak ko nanti", kataku sambil jelir lidah kepada Dilla. Kami tertawa.


Ku cuba redakan relung hati
Bayangmu yang berlalu pergi
Terlukis di dalam kenangan
Bebas bermain di hatiku

Cerita tentang masa lalu
Cerita tentang kau dan aku
Kini tinggal hanya kenangan
Kau abadi di dalam hatiku

Harusnya takkan ku biarkan engkau pergi
Membuat ku terpuruk rasa ingin mati
Derita yang mendera kapan akan berakhir
Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku

Cerita tentang masa lalu
Cerita tentang kau dan aku
Kini tinggal hanya kenangan
Kau abadi di dalam hatiku

Harusnya takkan ku biarkan kau pergi
Membuat ku terpuruk rasa ingin mati
Derita yang mendera kapan akan berakhir
Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku

Aku cinta ooohhhhhh
Aku cinta oooooooo
Aku cinta ooohhhhhh
Aku cinta oooooooo

Harusnya takkan ku biarkan engkau pergi
Membuat ku terpuruk rasa ingin mati
Derita yang mendera kapan akan berakhir
Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku

Aku cinta ooohhhhhh
Aku cinta oooooooo
Aku cinta ooohhhhhh
Aku cinta oooooooo

Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku
Ooooo


Tiba-tiba lagu Hanya kau yang mampu dimainkan di radio.

Hati ku rasa sayu. Sesungguhnya lagu ini menyentuh jiwa dan perasaan aku.

Secara automatik, air mata mengalir jika lagu itu berkumandang.

Adilla mengusap bahu aku..."Dah la Elly.. aku tahu perasaan ko.. walaupun aku tak mengalami..derita ko tetap aku terasa..", sayu aku mendengar kata Dilla.

Sesungguhnya aku tidak kuat lagi untuk tempuh semua ini seorang diri. Ingat lagi semasa aku mendapat berita yang Fikri sudah tiada,
aku pengsan di pejabat. Lama juga aku aku pengsan tak sedar-sedar. Semua itu bagaikan mimpi.

"Dah la pergi mandi..dah busuk dah aku bau badan ko ni..lagi wangi bau kambing.."

"Dilla..dilla..ko memang pandai jaga aku. Aku tabik spring kat ko"

"Sudahla pergi mandi!!!"

"ok ok..tuan.Saya pergi mandi sekarang.. Dilla pinjam sabun..aku punya dah habis..Esok baru gaji..."

"La amik la Elly..tak ada orang melarang.."

Aku mencium pipi Dilla. Terjerit terlolong Dilla kena cium dek aku. Terkedek-kedek aku lari masuk bilik air.

Lepas solat maghrib. Tiba-tiba, telefon bimbitku berbunyi.

Nama Is terpapar..

Dilla dah bersiap nak keluar bersama tunang tersayang. Aku malas nak kacau daun. Jadi aku mengambil keputusan duduk saja di bilik.

"Hello Elly" .

"Hai Is.. baru jumpa dah rindu ke?"Aku sengaja menyakat Is.

"Hehehehe..you ni ada ada je.. you tengah buat apa tu? mengelamun ke?"

"I baru nak bukan novel ni..you dah kacau.."

"Oh you suka novel ke?"

"Tu la aktiviti I.. I memang suka..boleh berangan!"

"Tak habis-habis berangan je kerja you.."

Sama-sama ketawa..

Aku hayut berbual dengan Is. Terasa terubat hati aku yang sunyi ini..

bersambung...

4 comments:

Redbloodsnow said...

lagu tuh mmg sedap kan. leh tangkap syahdu dgr tuh...hehehe. btw, zie pun suke gak bc novel. leh berangan jd heroin dlm novel tuh...miahahahahah

:D

Bai said...

Redbloodsnow : aah ah sangat sedap!! thank zie baca..hehehe..

ooo suka berangan ya!! nanti by update lagi..tunggu!!

dian said...

best!

Bai said...

dian : tq :D